• Beranda
  • Cerpen
    • fiksi-romantis-sampulnya-saja Kadang suatu realitas tidak dapat disampaikan apa adanya. Cerita hadir sebagai salah satu jalan terang dari kebuntuan akan hal-hal yang demikian. Mengutip kata-kata Seno Gumira Ajidarma: “Ketika jurnalisme bungkam, maka saatnya sastra bicara.” Apakah Anda merasa juga demikian? Rubrik ini disediakan untuk mewadahi karya-karya fenomenal Anda.
  • Review
  • Fiksi Kilat
    • fiksi-romantis-sampulnya-saja Kadang suatu realitas tidak dapat disampaikan apa adanya. Cerita hadir sebagai salah satu jalan terang dari kebuntuan akan hal-hal yang demikian. Mengutip kata-kata Seno Gumira Ajidarma: “Ketika jurnalisme bungkam, maka saatnya sastra bicara.” Apakah Anda merasa juga demikian? Rubrik ini disediakan untuk mewadahi karya-karya fenomenal Anda.
  • Esai
    • kronik-tips-menulis-esaiKadang sebuah pemikiran perlu disampaikan secara serius tapi santai. Esai memberi ruang bagi Anda yang ingin menyampaikan ide, gagasan, dialektika dan sebagainya bagi kemajuan masyarakat pada umumnya dan dunia buku pada khususnya. Tentu kami akan sangat menghargai jika gagasan Anda tidak melupakan buku, -entah sebagai bahan kajian maupun sebagai referensi. Anda punya ide? Tulis esai Anda di sini.
  • Di Balik Layar
    • kekerasan-di-sekolah-dan-buku-bacaan-anakKetika kita mengagumi sebuah buku, kadang kita tidak tahu bagaimana proses buku tersebut lahir. Atau, perjuangan macam apa yang telah dilakukan penulisnya, atau bahkan bagaimana sebuah buku berpengaruh besar pada kehidupan manusia di kemudian hari. Rubrik ini menyajikan rahasia-rahasia di balik layar dunia buku yang kadang terlupakan begitu saja. Rahasia apa yang ingin Anda bagikan kepada khalayak?

  • Inspirasi
    • inspirasi-menulisInspirasi dibutuhkan ketika orang kehabisan ide menulis. Atau ketika Ada yang kadang kehilangan hasrat membaca. Rubrik inspirasi mencoba menghadirkan artikel-artikel yang akan membangkitkan gairah Anda untuk kembali menulis dan menghasilkan tulisan-tulisan spektakuler. Anda ingin memberi inspirasi kepada pembaca Portal Berita Buku? Kami tidak sabar menunggu inspirasi dari Anda.

  • Sosok
    • penyair-kondang-1Sosok menghadirkan informasi-informasi seputar dunia seorang penulis. Mungkin Anda ingin bercerita bagaimana keseharian seorang penulis, apa yang dikerjakan atau memaparkan bagaimana cara seorang penulis menghasilkan tulisan bagus. Atau mungkin sekadar ingin tahu bagaimana seorang penulis tidur atau kapan dia piknik.

  • Digital
    • literasi-digital-dunia-mayaZaman terus berkembang. Dewasa ini, cara manusia menulis dan membaca tidak dapat terlepas dari kemajuan teknologi. Rubrik digital disediakan untuk membantu Anda mengenali sekaligus menggunakan kemajuan teknologi bagi penulis dan pembaca. Ingin berkontribusi? Mulailah menjadi penulis profesional di Portal Berita Buku.

  • SerbaSerbi
    • serba-serbi-menulis-bukuRubrik serba-serbi merupakan tempat Anda menyampaikan peristiwa-peristiwa seputar kepenulisan dan perbukuan dari berbagai belahan dunia dengan cara yang ringan dan menyenangkan. Atau mungkin itu terlalu jauh. Bisa jadi peristiwa yang terjadi sangat dekat dengan Anda. Seseorang jadi kaya-raya karena menemukan buku di kakus misalnya. Kenapa tidak? Kirim saja artikel Anda di Portal Berita Buku.

  • Akun Saya
membangun-kesadaran-seni-berperan

Membangun Kesadaran Peran

dibaca 165 kali

Peran dan status. Itulah dua hal yang tidak terlepas dari kehidupan manusia. Setiap individu atau kelompok dalam masyarakat, akan berperan sesuai status yang diemban. Namun, peran dan status tidak  hanya dimaknai sesederhana itu. Jika dua istilah itu tidak diselaraskan oleh individu/kelompok yang menyandangya, maka bisa menimbulkan masalah yang cukup serius.

Wujud dari peran dan status bisa digambarkan seperti sebuah pementasan drama. Menurut Erving Goffman, dalam teori dramaturginya, setiap aktor/aktris dalam drama, akan berperan sesuai dengan karakter yang ditentukan pada diri mereka masing-masing. Sama halnya dalam  masyarakat, status dari setiap individu/kelompok, bisa kita ketahui dari melihat peran yang sering ia mainkan dalam kesehariannya.

Baca juga Etiket Pergaulan

Bila seseorang menyandang status sebagai tokoh masyarakat, maka dia akan berperan seperti yang dilakukan tokoh masyarakat. Sebaliknya, seseorang yang tidak memiliki status sebagai tokoh masyarakat, tidak akan berusaha untuk menampilkan peran layaknya tokoh masyarakat. Bukan karena peran dari tokoh masyarakat itu tidak baik, tetapi karena individu tersebut tidak merasa dituntut untuk berperan demikian. Jika hanya sekedar meniru, itu merupakan masalah lain.

Contoh lainnya, seorang yang menyandang status pendeta, sudah pasti punya peran yang menjadi ciri khas seorang pendeta. Mulai dari cara bersikap, bertutur kata, memberi salam dan sejenisnya. Begitu pula yang akan dilakukan oleh seorang tentara, karyawan, manajer, dan lain-lain.

Sangat tidak elok jika peran seseorang dipertukarkan dengan peran lainnya. Seorang tentara tidak mungkin berusaha untuk bisa berkhotbah di atas mimbar. Sebaliknya, akan terlihat aneh  apabila seorang pendeta memegang senjata api, dan mengikuti kegiatan baris-berbaris setiap hari dengan mengenakan baju pendetanya.

Meski begitu, dewasa ini, kita masih sering bertemu individu/kelompok tertentu yang tidak berperan sesuai dengan status yang diembannya. Bahkan, mereka sering mempertukarkan peran yang mereka miliki dengan peran yang lain. Atau lebih jelasnya, mereka tidak berperan sebagaimana mestinya.  

Bisa dibayangkan, apa yang akan terjadi jika seorang pemeran utama dalam drama, salah berperan saat berada di atas pangggung? Sudah pasti akan terkesan lucu, atau mungkin bisa menimbulkan gelak tawa dan perasaan aneh dalam diri para penonton.

Dalam kehidupan bermasyarakat pun, individu/kelompok yang tidak melakukan perannya sesuai dengan status yang diemban, akan dipandang berbeda oleh masyarakat yang melihatnya. Ada banyak kasus yang bisa menjelaskan hal ini.

Contoh kasusnya bisa kita lihat pada peran yang dimainkan oleh para pejabat negara. Dalam konteks  kenegaraan, seorang yang menyandang status  pejabat negara, sudah seharusnya berperan layaknya pejabat negara, yakni memberi pengayoman dan menjamin kesejahteraan masyarakatnya. Namun, kenyataannya, masih sering kita jumpai pejabat negara yang tidak berperan sebagaimana mestinya. Buktinya,  masih ada banyak pejabat yang  berani melakukan korupsi. Padahal, melakukan korupsi bukanlah peran seorang pejabat negara, tetapi peran seorang koruptor. Hal ini akan membuat masyarakat memandang pejabat yang korup sebagai seseorang yang berbeda. Masyarakat mengangap peran pejabat akan terlihat ganjil jika dipertukarkan dengan peran koruptor. Oleh sebab itulah, pejabat yang korup,  tidak lagi dianggap layak menyandang status pejabat, tetapi lebih layak menyandang status koruptor.

Kasus korupsi hanyalah salah satu contoh yang menunjukkan kesalahan berperan dalam masyarakat. Masih ada banyak kasus lainnya yang bisa kita temui dalam kehidupan sehari-hari. Yang jelas, kita sudah tahu bahwa status dan peran adalah dua hal yang tidak bisa dipisahkan. Keduanya saling terkait satu sama lain, dan harus selalu diselaraskan oleh orang yang menyandangnya. Untuk bisa menyelaraskan keduanya, indivdu/kelompok tertentu akan berusaha  untuk memenuhi berbagai tuntutan status dan peran.

Menurut Erving Goffman dalam teori dramaturginya, individu/kelompok dalam masyarakat sering menggunakan topeng layaknya aktor/aktris yang ada dalam pementasan drama. Seorang aktor/aktris dalam drama yang berperan sebagai pribadi pemarah, belum tentu dalam kehidupan sesungguhnya merupakan seorang pemarah, bisa jadi dirinya seorang yang ramah. Namun, karena menyandang  status  sebagai aktor utama  dalam drama, yang mengharuskan untuk jadi pemarah, maka mau tak mau aktor tersebut harus berperan demikian.

Hal tersebut  juga terjadi dalam kehidupan masyarakat. Peran yang dilakukan seseorang sering dibalut oleh tujuan khusus. Kita sering melihat ada individu/kelompok tertentu yang melakukan perannya karena mau tak mau dia harus berperan demikian. Ada juga peran individu/kelompok dalam masyarakat yang tidak terlepas dari tuntutan lingkungan sosialnya. Individu/kelompok yang kurang religius, bisa jadi akan berperan sebagai pribadi yang religius bila tuntutan lingkungan sosialnya mengharuskan demikian. Sebab, bila ia melanggarnya, dirinya akan dipandang berbeda dalam lingkungan sosial dimana dia berada.

Meski begitu, tuntutan-tuntutan peran dan status selalu bisa membawa keharmonisan pada masyarakat, asalkan orang yang menyandangnya  berperan sebagaimana mestinya. Jika kita semua berusaha untuk berperan sebagaimana mestinya, maka sudah jelas, berbagai kasus menyimpang yang tidak sejalan dengan nilai dan norma tertentu, bisa ditanggulangi atau bahkan dicegah terjadinya.  Itulah sebabnya, “membangun kesadaran peran”  sangatlah penting untuk dilakukan.

Dengan menyadari peran kita masing-masing,  kita bisa menjauhkan diri dari berbagai penyimpangan. Kita bisa mencegah untuk tidak melakukan hal-hal yang tidak sesuai dengan status yang kita emban dalam masyarakat. Hal ini telepas dari peran-peran menyimpang yang memang memiliki status yang mengharuskan demikian. Sebab, Anda mungkin bertanya, bukankah individu/kelompok tertentu yang menyandang status penjahat, harus berperan seperti penjahat? Itulah yang tidak saya tekankan dalam tulisan ini. Penekanannya, marilah kita membangun kesadaran peran  dalam kehidupan sosial kita, yakni peran-peran yang baik, dan  yang sejalan dengan  status yang kita emban.  Jika Anda adalah seorang ayah atau ibu rumah tangga, maka berperanlah layaknya demikian. Bukan malah melakukan kekerasan dalam rumah tangga. Itu bukanlah peran Anda. Peran seperti itu hanya dimiliki oleh  pelaku KDRT.

Begitu juga jika Anda seorang pelajar, mahasiswa, dosen, guru  dan sejenisnya, maka berperanlah sesuai dengan status tersebut. Pendidik tidak boleh  mengabaikan buku, bermalas-malasan, tidak suka belajar dan lain sebagainya. Itu bukanlah peran dari individu atau kelompok yang menyandang status pendidik, tetapi mirip dengan peran seorang pengangguran.

Sesuai penjelasan itulah, maka kita harus mencoba untuk terus berperan sebagaimana mestinya. Namun, bagaimana cara untuk membangun kesadaran peran? Lihatlah pada status yang disandang, dan pikirkan apa yang terjadi jika peran Anda tidak sejalan dengan status tersebut.

Apabila kita  berusaha menyelaraskan status dan peran,  maka sudah bisa  dibayangkan seperti apa keharmonisan bermasyarakat yang akan terjadi. Meski kita tidak bisa menghilangkan sepenuhnya kasus kesalahan berperan dalam masyarakat, paling tidak,  kita bisa mengurangi terjadinya berbagai penyimpangan yang dilakukan individu/kelompok yang tidak berperan dengan baik, yakni mereka yang tidak berperan sesuai status yang diemban, atau jelasnya orang-orang  yang tidak berperan sebagaimana mestinya.  

, , , ,

Belum ada tanggapan.

Beri Tanggapan